Semut Buruan

Kroto Jogja

Kroto Jogja – Foto oleh : Cangak Awu

Pernah beli bibit penuh kroto, lalu sampean pelihara gak sampai sebulan semut makin habis mati dan bubar?
Sejatinya semut ternakan jg berasal dr semut buruan, tp perlu penanganan khusus utk bisa kontinyu menghasilkan. Semut dr alam perlu adaptasi utk bisa hidup di habitat rak yg notabene pakan serta tempat sedikit kita paksa sesuai keinginan kita.

Perlu sedikitnya 2x periode bertelur utk dpt dibudidayakan secara stabil, krn semut dewasa yg kita ambil dr alam butuh pemandu utk terbiasa minum air gula dan makan pd lahan buruan yg terbatas. Sebagian besar semut pd akhirnya tdk dapat bertahan. Yg kita dapat harapkan hanyalah kroto yg terbawa kemudian besar di dalam habitat rak.

Semut dari kroto bawaan ini pun masih kurang maksimal, krn asupan makanan yg disuapkan jelas terganggu pd saat pemindahan serta daya serap semut dewasa terhadap makanan yg kita sediakan jg blm maksimal krn blm terbiasa. Hasilnya adalah semut dgn pertumbuhan yg terhambat. Pada periode berikutnya baru kroto akan berkembang sempurna. Berukuran lbh besar dan menyantap habis makanan yg kita sediakan.

 

Inillah bibit semut yg kita harapkan. Dua periode berikutnya adalah pengembangan koloni agar regenerasi terjamin. Dan periode tetasan kelima baru sampean boleh berfikir utk panen kroto. So…, perlu jeli utk memilih bibit, dan perlu kesabaran extra utk dapat mencapai panen. Cukup sulit bukan? Jadi, kl sampean terburu-buru mikir panen, jgn pernah beternak, ra bakal dadi…. bakul sosis wae, nek ra payu iso dipangan dewe